[Tarawih #9] Tujuh Golongan yang Mendapat Naungan Allah


Sebelumnya, mohon maaf karena malam ke 7 dan 8 tidak post tentang ceramah tarawihnya. Hari ke 7, karena memang kurang menyimak ceramahnya, jadi cuma setengah-setengah yang dicerna. Sementara hari ke 8, tidak tarawih di masjid😀 Mudah-mudahan untuk seterusnya bisa tanpa putus sampai akhir.

***

Ceramah tarawih kali ini diisi oleh penceramah pengganti, karena penceramah utama berhalangan hadir. Meskipun pengganti, tapi topiknya bisa dibilang sangat penting untuk kita tahu. Yaitu tentang 7 golongan yang akan mendapat naungan Allah di hari kiamat nanti. Sebagaimana disebut dalam hadis riwayat Bukhori, ialah sebagai berikut:

1. Pemimpin yang adil

Adil tidak selalu berarti sama. Adil ialah menempatkan segala sesuatu sesuai dengan kadarnya. Seorang pemimpin bisa menjadi sangat mulia, tapi juga bisa menjadi sangat hina. Pemimpin bisa jadi orang yang paling pertama masuk surga, tapi juga bisa jadi orang pertama yang masuk neraka.

2. Pemuda yang rajin beribadah

Pemuda yang rajin chatting, banyak. Pemuda yang rajin pacaran, banyak juga. Pemuda yang rajin belajar, ada tapi tidak terlalu banyak. Tapi pemuda yang rajin ibadah, relatif sedikit. Apalagi yang ibadahnya tidak sekedar ritual, tapi juga ibadah sosial.

3. Orang yang hatinya terpaut dengan masjid

Golongan ini ialah yang orang yang selalu merasa ingin berada di masjid. Kemanapun pergi, yang selalu ia cari adalah masjid dan ia merasa tenang berada di dalamnya.

4. Orang-orang yang saling berkumpul dan berpisah karena Allah

Dalam Riwayat Tirmidzi ada hadits, “Allah berkata, ‘Orang-orang yang saling mencintai karena keagungan-Ku akan mendapatkan mimbar-mimbar dari cahaya dan didoakan oleh para nabi dan orang-orang yang mati syahid’.”
Dalam konteks ini, yang dimaksud dengan yang saling berkumpul karena Allah ialah mereka yang pernah berselisih dan berpisah lalu berkumpul kembali karena Allah. Sedangkan yang berpisah karena Allah ialah ketika mereka merasa bahwa saling berpisah akan lebih mendekatkan diri kepada Allah, dari pada tetap berkumpul namun mengarah pada hal yang tidak Allah sukai.

5. Orang yang diajak melakukan maksiat, namun menolak karena takut pada Allah

Seperti kasusnya Nabi Yusuf a.s. ketika diajak melakukan maksiat oleh Zulaikha. Seperti juga yang dialami Sayyid Sabiq ketika digoda oleh wanita. Mereka menolak untuk melakukan maksiat karena takut akan azab Allah.

6. Orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi

Orang yang bersedekah namun tidak membiarkan orang lain mengetahui. Ia juga menjaga perasaan orang yang ia beri sedekah dengan tidak mengumbar-ngumbarnya.

7. Orang yang bangun di malam hari ketika orang lain tertidur, lalu beribadah kepada Allah

Ketika orang lain tertidur, ia justru terbangun untuk mendekatkan diri kepada Allah. Sebuah pengorbanan yang di hari akhir dibalas oleh Allah dengan naungan darinya.

***

Semoga kita termasuk ke dalam 7 golongan tersebut.

Wallahu a’lam bishshowab

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s